Keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) tentang Hasil Pemilu Kepala Daerah (Pilkada) Maluku Tengah Putaran 2 Tahun 2012


PUTUSAN

Nomor 38/PHPU.D-X/2012

DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

MAHKAMAH KONSTITUSI REPUBLIK INDONESIA,

Yang mengadili perkara konstitusi  pada tingkat pertama dan terakhir, menjatuhkan putusan dalam perkara Perselisihan Hasil Pemilihan Umum Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Kabupaten Maluku Tengah Tahun 2012, yang diajukan oleh:

[1.2]                 1. Nama  :  Drs. Jusuf Latuconsina

Pekerjaan  : Pegawai Negeri Sipil (PNS)

Alamat  : Jalan Sultan Hasanudin RT 14, Kelurahan Letwaru, Kabupaten Maluku Tengah

2. Nama  :  drg. Liliane Aitonam

Pekerjaan  : Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Maluku

Alamat  :  Jalan Dr. Kayadoe SK. 24/10b, Kudamati Kota  Ambon

Pasangan Calon Bupati dan Wakil  Bupati Kabupaten Maluku Tengah dalam Pemilihan Umum Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Kabupaten Maluku Tengah Tahun 2012 Putaran Kedua, Nomor Urut 1;

Berdasarkan Surat Kuasa Khusus bertanggal 1 Juni 2012 memberi kuasa kepada Anthoni Hatane, S. H., M. H., Lattif Lahane, S.H., Edison Sarimanela, S.H., Fahri Bachmid, S.H. M.H., dan Charles B. Litaay, S.H., M.H., Advokat-advokat yang berkantor di Law Office Hatane & Associates beralamat di Jalan Cendrawasih Nomor 24 Soya Kecil,  Kelurahan Rijali, Kecamatan Sirimau Kota Ambon dan dalam perkara  a quo memilih domisili hukum di Jalan Masjid Abidin Kompleks Imigrasi Nomor B4 Pondok Bambu, Jakarta Timur, bertindak untuk dan atas nama pemberi kuasa;

Selanjutnya disebut sebagai ——————————————————– Pemohon;

Terhadap:

[1.3] Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Maluku Tengah, yang beralamat di Jalan R.A. Kartini Nomor 1, Kota Masohi, Kabupaten Maluku Tengah;

Berdasarkan Surat Kuasa Khusus bertanggal 13 Juni 2012, memberi kuasa kepada AH. Wakil Kamal, S.H., M.H., Guntoro, S.H., M.H., dan Mulyadi M. Phillian, S.H., M. Si., Advokat-advokat pada Kantor Hukum AWK & Partners, beralamat di Menara Karya Building, 28th Floor, Jalan H. R. Rasuna Said, Blok X-5, Kav. 1-2, Jakarta, bertindak untuk dan atas nama pemberi kuasa;

Selanjutnya disebut sebagai ——————————————————   Termohon;

[1.4]   1.  Nama :  Tuasikal Abua, S.H.

2.   Nama : Marlatu Leleury, S. E.

Pasangan Calon Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Maluku Tengah dalam Pemilihan Umum Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah Kabupaten Maluku Tengah Tahun 2012, Nomor Urut 4; Berdasarkan Surat Kuasa Khusus bertanggal 8 Juni 2012 memberi kuasa kepada: 1). Rudy Alfonso, S.H.; 2). Misbahuddin Gasma, S.H. M.H.; 3). Heru Widodo, S.H., M.Hum.; 4) Samsul Huda, S.H., M. H.; 5) Totok Prasetiyanto, S.H.; 6) Samsudin, S.H.; 7) Kristian Masiku, S.H.; 8) Kamal Abdul Aziz, S.H.; 9) Daniel W. Nirahua, S.H.; 10) Sattu Pali, S.H.; 11) Robinson, S.H.; dan 12) Dorel Almir S.H., M.Kn., Advokat dan Konsultan Hukum yang berkantor pada Tim Advokat Pasangan Calon Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Maluku Tengah Tuasikal Abua, S.H. dan Marlatu Leleury, S.E., beralamat di Jalan Salahutu Nomor 45, Kelurahan Namaelo, Kecamatan Kota Masohi, Kabupaten Maluku Tengah, bertindak untuk dan atas nama pemberi kuasa;

 

(editor : Sebelumnya dari kedua belah pihak telah mendengarkan saksi-saksi dan bantahan dengan demikian keluarlah putusan MK mahkamah konstitusi tentang hasil pilkada atau pemilu kepala daerah Maluku tengah putaran kedua dengan hasil : mengabulkan sebagian dan menolak sebagian dengan hasil sebagai berikut keputasan MK:

Mengadili,

Sebelum menjatuhkan putusan akhir:

–          Mengabulkan permohonan Pemohon untuk sebagian;

–          Menangguhkan berlakunya Keputusan Komisi Pemilihan  Umum Kabupaten Maluku Tengah Nomor 07/Kpts/KPU.Kab-MT/V/2012 tentang Penetapan Rekapitulasi Penghitungan Perolehan Suara Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Maluku Tengah Tahun 2012 Untuk Putaran Kedua, tanggal 30 Mei 2012 dan Surat Keputusan Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Maluku Tengah Nomor  08/Kpts/KPU.Kab-MT/V/2012 tentang Penetapan Pasangan Calon Terpilih Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Maluku Tengah Periode 2012-2017 tanggal 30 Mei 2012;

–          Memerintahkan kepada Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Maluku Tengah untuk melakukan penghitungan surat suara ulang pada:

  1. TPS 1, TPS 2, TPS 3, TPS 4, TPS 5, TPS 8, TPS 10, dan TPS 12 Desa Tamilouw Kecamatan Amahai;
  2. Seluruh TPS di Kecamatan Seram Utara Barat; dan
  3. Seluruh TPS di Kecamatan Teon Nila Serua,

dengan menerapkan Surat Edaran Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Maluku Tengah Nomor 79/KPU-KAB.029.433639/V/2012 tanggal 23 Mei 2012 dan berdasarkan ketentuan hukum yang berlaku;

–          Memerintahkan Komisi Pemilihan Umum Provinsi Maluku, dan Panitia Pengawas Pemilihan Umum Kabupaten Maluku Tengah, serta Badan  Pengawas Pemilihan Umum untuk  mengawasi pelaksanaan penghitungan suara ulang tersebut sesuai kewenangannya;

–          Melaporkan kepada Mahkamah hasil penghitungan surat suara ulang tersebut selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah putusan ini dibacakan;

–          Menolak permohonan Pemohon untuk selain dan selebihnya.

Para saksi yang di hadapkan ke MK oleh pihak pemohon bapak jusuf latuconsina adalah :

Frangki Mailoa, Mohd. Roem Wailissa, Rikman Waleuru, Syahbudin Wailissa, Ali Tuahan, Irawan Wailissa, Junaidi Fabanyo, Malaka Ilahulun, dan Alexander Kolay Narwadan, serta keterangan ahli-ahli Dr. M. Hadi Subhan dan Refly Harun.

Sedangkan para saksi yang di hadapkan oleh termohon yaitu bapak Abua Tuasikal adalah sebagai berikut :

Ali Tohir, Nurhadi, Everdd Nixsons Alfons, Salim Malawat,  M. Saleh Siatua, Farid Malawat, Ahyat Selay, Zulkifli Malawat, Zakariaas Laturiuw, dan La Taradji

Kasus ini dibawah ke MK karena pihak-pihak ada yang tidak setuju mengenai surat penetapan atau surat Keputusan Komisi Pemilihan Umum Kabupaten Maluku Tengah Nomor 07/Kpts/KPU.Kab-MT/V/2012 tentang Penetapan Rekapitulasi Penghitungan Perolehan  Suara Pemilihan Bupati Dan Wakil Bupati Kabupaten Maluku Tengah Tahun 2012 Untuk Putaran Kedua, tanggal 30 Mei 2012, karena pihak pemohon dalam hal ini jusuf latuconsina berkeberatan terhadap hasil pilkada, sebagaimana diketahui hasil rekapitulasi suara versi jusuf latuconsina adalah sebagai berikut :

No       Kecamatan                   Drs. Jusuf Latuconsina  dan           Tuasikal Abua SH
1  AMAHAI                                                    9.527                          10.448

2  KOTA MASOHI                                         7.729                           5.082

3  TEHORU                                                     4.124                          4.337

4  TELUTI                                                       2.307                           3.180

5  BANDA                                                      4.222                          5.067

6  TELUK ELPAPUTIH                              2.914                           2.034

7  SAPARUA                                                  7.003                          5.703

8  NUSALAUT                                               1.102                           1.528

9  P. HARUKU                                               6.541                          5.840

10  SALAHUTU                                              9.932                          10.439

11  LEIHITU                                                  12.187                         13.123

12  LEIHITU BARAT                                     4.391                          3.885

13  TNS                                                               3.573                           2.322

14  SERAM UTARA                                         5.138                          3,100

15  SERAM UTARA BARAT                         2.567                           1.942

16  SERAM UTARA TIMUR SETI               3.504                          4.771

17  SERAM UTARA TIMUR KOBI                 1.958                           3.497

                                            JUMLAH                   88.719                         86.298

Adapun hasil rekap dari tim sukses abua tuasikal dan wakilnya adalah dan yang ditetapkan oleh KPU adalah :

No       Kecamatan               Drs. Jusuf Latuconsina dan           Tuasikal Abua SH dan
1           AMAHAI                                                       9,183                             10,701

2          KOTA MASOHI                                              7,729                          5,082

3          TEHORU                                                           4,124                           5,079

4          TELUTI                                                            2,307                            3,180

5          BANDA                                                             4,222                            5,067

6          TELUK ELPAPUTIH                                    2,914                            2,034

7          SAPARUA                                                       7,003                            5,703

8          NUSALAUT                                                     1,102                            1,528

9          P. HARUKU                                                     6,541                             5,840

10        SALAHUTU                                                    9,932                            10,439

11        LEIHITU                                                         12,183                           13,974

12        LEIHITU BARAT                                           4,391                              3,885

13        TNS                                                                      2,925                              2,322

14        SERAM UTARA                                             5,138                               3,100

15        SERAM UTARA BARAT                               2,097                             2,538

16        SERAM UTARA TIMUR SETI                       3,504                          4,771

17        SERAM UTARA TIMUR KOBI                     1,958                             4,611

   JUMLAH         87,253             89,868

Selamat Hari Guru: My Name is Khan..!


Salman Khan (Sal Khan) bisa memasukkan nama Bill Gates sebagai salah satu penggemarnya. Serius, ini Bill Gates orang terkaya di dunia.

Khan bukan jawara Lembah Silikon, seperti Mark Zuckerberg yang menemukan Facebook atau Andy Rubin yang membuat Google bangkit dengan Android. Khan cuma seorang guru.

Khan menghabiskan waktunya di sebuah bekas toilet mini yang ia sulap menjadi studio rekaman sekaligus perpustakaan. Ruangan berukuran 1,5 x 2 meter itu adalah think thank yang dia sebut: bgC3. Di ruang sesak inilah Khan menghabiskan waktunya bersama dua komputer, headphone di telinga, kaus tidur dan piyama, menunggu siang sambil membaca buku atau membuat video.

“Orang ini luar biasa,” kata Gates dalam surelnya. “Dia mengerjakan banyak hal dengan sumber daya yang amat terbatas.”

Mengapa Khan begitu dikagumi Bill Gates? Gates dan anak laki-lakinya yang berumur 11 tahun, Rory, terpana oleh video-video pendidikan bikinan Khan, dari video aljabar sampai biologi. Yang membuat kagum Gates adalah sosok Khan yang meninggalkan dunia gemerlap sebagai manajer investasi beralih menjadi guru yang mendidik jutaan orang lewat video Internet.

Di kontrakannya yang sempit di Lembah Silikon itulah guru digital ini membikin tutorial video. Hebatnya, semua itu dikerjakannya sendiri, mulai dari menyusun materi, memvideokan, hingga menjadi guru sekaligus. Khan sebenarnya adalah lulusan MBA (master business of administration) Universitas Harvard. Dulu dia manajer keuangan. Tapi hidupnya kini dia serahkan ke dunia pendidikan, yang dia sebut Khan Academy (http://khanacademy.org/). Di Khan Academy itu, dia adalah satu-satunya guru. Dia bisa mengajar apa saja, dari kalkulus, trigonometri, kimia, fisika, biologi, sampai tentang perang Napoleon, dan pelajaran ekonomi dari pabrik cupcake.

Sejauh ini, dari bekas toilet itu, dia telah menciptakan 1.630 tutorial dan ditonton oleh 70 ribu orang per hari. Angka itu nyaris dua kali lipat jumlah mahasiswa Harvard plus Universitas Sanford. “Jumlah pengunjung tertinggi mencapai 200 ribu orang,” kata Khan. Sebuah kesungguhan dan ketulusan yang membuat banyak orang iri, termasuk Bill Gates.

“Keindahan dari pengajaran Khan adalah konsistensi dia,” ujar Gates.

Seperti entrepreneur hebat lainnya, Khan terjun di dunia pendidikan tanpa sengaja. Dia lahir dan besar di New Orleans. Khan putra imigran berdarah Bangladesh dan India. Di bangku kuliah, Khan adalah bintang. Dia punya tiga gelar dari universitas ternama di Amerika Serikat: MBA dari Harvard, bachelor of science bidang matematika dari Massachusetts Institute of Technology (MIT), serta bachelor dan master dari MIT untuk bidang kelistrikan. Dia sempat menjadi presiden kelas di MIT.

Khan jatuh cinta kepada kegiatan mengajar setelah ia menjadi guru sukarelawan untuk anak-anak Brookline. Ini adalah anak-anak yang mengalami sindrom attention deficit disorder, yang kesulitan memusatkan fokus perhatian. Dia juga tersentuh ketika keponakannya, yang kelas VII, bertanya soal konversi berat dalam kilogram. Khan pun mulai membuat tutorial dengan menggunakan teknologi yang sederhana. Ia hanya menggunakan software Yahoo Doodle dan Microsoft Paint berteknologi rendah untuk membuat sketsa, dengan latar belakang hitam dan garis-garis berwarna cerah dan persamaan ketika ia bekerja melalui penjelasannya. Video pertama yang ia buat adalah pelajaran mengonversi gram untuk kilogram yang awalnya hanya ditujukan bagi sepupunya itu. Sejak itulah kecanduan mengajar di sekolah online dimulai.

Khan mulai membuat tutorial dengan menulis program JavaScript sendiri. Dia bekerja di sela-sela waktu istirahatnya sebagai manajer investasi, di antara waktu main bola. Lalu dia rekam dalam bentuk video dan diunggah ke YouTube.

Khan akhirnya benar-benar hidup untuk akademinya setelah mendapat pesangon US$ 1 juta (Rp 9 miliar). Uang itu dia sebut Khan Capital, yang digunakan untuk membiayai hidupnya dengan investasi. Khan berkukuh tak mau mengkomersialkan situsnya. “Saya sudah punya dua mobil Honda, istri yang cantik dan anak yang hebat, serta rumah,” katanya.

Tak ada sekat suku bangsa, ruang, apalagi teritorial. Baik yang ada di ujung Samudra Atlantik hingga pedalaman Hutan Amazon, semua diajari Salman Khan lewat sekolah dunia maya miliknya secara cuma-cuma.

Bagi sebagian orang, matematika memang sudah seperti momok yang sulit dimengerti, apalagi dikuasai. Perasaan yang sama dialami pula oleh seorang bocah Korea berusia 11 tahun.

Tapi, siapa sangka pelajaran yang selalu membuatnya stres tersebut berbalik menjadi pelajaran favoritnya setelah ia membuka situs buatan SalmAn Khan, www.khanacademy.org.

Tidak hanya anak dari Korea, sepasang orang tua di California, AS, tampak tak kuasa meluapkan rasa senang atas kemajuan yang dilakukan anak mereka dalam pelajaran aljabar.

“Saya tidak tahu siapa Anda. Tapi dalam pikiran saya, Anda adalah penyelamat. Anak-anak saya benar-benar bersemangat dengan matematikanya. Terima kasih,” ucapnya di situs yang dikelola seorang pria yang baru menginjak usia 33 tahun.

Khan tak pernah miskin dengan kebaikan. Sebab, pengusaha-pengusaha Lembah Silikon pun membanjiri dia dengan donasi. Indonesia butuh orang-orang baik budi dan tidak sombong seperti dia. Selamat hari guru, 25 November, teman.

*sumber: tempointeraktif.com, http://asrul.blogdetik.com/tag/salman-khan/

Eduard Fonataba, Bupati di Papua yang Dapat Tiga Penghargaan Muri


Bupati yang Patut Dicontoh, Eduard Fonataba

Di tengah2 krisis keteladanan, negeri ini semakin terpuruk dengan bermunculannya para pemimpin yang sama sekali tidak patut menjadi teladan. Namun bagaikan satu di antara semilyar, ternyata ada Bupati yang patut menjadi contoh buat pemimpin2 lain. Namanya Eduard Fonataba, Bupati Kabupaten Sarmi, Papua.

Bupati ini memperoleh 3 penghargaan MURI sekaligus, yaitu
1. Fonataba dianggap membangun rumah paling banyak untuk rakyat.
2. Fonataba membeli truk paling banyak untuk rakyat.
3. Fonataba melakukan kunjungan kerja paling sedikit ke luar daerah.

Eduard Fonataba, Bupati di Papua yang Dapat Tiga Penghargaan Muri
Selasa, 31 Agustus 2010 , 08:08:00
Awalnya Trenyuh Melihat Rakyat Berjalan Kaki 7 Kilometer

Tiga penghargaan sekaligus dari Muri (Museum Rekor Dunia Indonesia) diperoleh Bupati Sarmi, Papua, Eduard Fonataba. Pertimbangan pertama Muri, Fonataba dianggap membangun rumah paling banyak untuk rakyat. Kedua, dia membeli truk paling banyak untuk rakyat. Ketiga, dia melakukan kunjungan kerja paling sedikit ke luar daerah.

KETIKA diberi ucapan selamat atas penghargaan yang diterima Sabtu lalu (28/8), Fonataba berekspresi biasa-biasa saja. Dia tak menganggap istimewa penghargaan tersebut. “Sebab, yang saya lakukan adalah kewajiban seorang pemimpin daerah,” kata pria kelahiran 6 Oktober 1951 tersebut.

“Untuk menjalankan amanat rakyat itu, waktunya terbatas. Saya sadar, tidak semua orang mendapatkan kesempatan menjadi pemimpin. Karena itu, waktu yang ada saya gunakan untuk berbuat yang terbaik bagi rakyat,” tuturnya.

Fonataba mulai memimpin Kabupaten Sarmi pada 2005. Nama Sarmi diambil dari huruf depan suku-suku di sana, yakni Sobe, Airmati, Rumbuway, Manirem, dan Isirawa. Sarmi adalah kabupaten baru di Papua, hasil pemekaran Kabupaten Jayapura pada 2003. Mulai 2003?2005, Fonataba menjadi penjabat bupati. Baru pada 2005, dia secara resmi menjadi bupati.

Jadi, bapak empat anak tersebut adalah bupati pertama di kabupaten tersebut. Awal-awal menjadi kabupaten baru, kondisi Sarmi masih sangat memprihatinkan. Dari Kota Jayapura menuju Sarmi, saat itu belum ada jalan darat. Jadi, kalau hendak pergi ke Sarmi, seseorang harus menggunakan pesawat udara atau kapal laut.

Namun, kini Sarmi sudah berkembang. Perjalanan dari Kota Jayapura menuju Sarmi sudah bisa ditempuh lewat jalur darat. Waktu tempuhnya 6-7 jam. Fonataba menceritakan pengalamannya ketika dipercaya sebagai penjabat bupati Sarmi pada 2003. Kala itu, 330 di antara 365 hari dalam satu tahun selalu dia habiskan di tempat tugas.

“Sebagai daerah baru, kalau pemimpin tidak ada di tempat, sangat sulit membangun kepercayaan rakyat. Dengan selalu berada di tempat, bila ada masalah, pemimpin bisa langsung memecahkannya,” kata lulusan magister manajemen Universitas Hasanuddin pada 2002 itu.

Ketika ditanya soal gagasan pembangunan rumah untuk rakyat tersebut, Fonataba menjelaskan bahwa ide tersebut sebenarnya datang dari istrinya, Amelia Waromi. “Dia (sang istri) selalu setia mendampingi saya berkeliling dari satu desa ke desa lain,” papar dia.

Suatu ketika, Fonataba bersama istrinya melewati Kali Waskei di Kampung Bagaserwar. Saat itu malam, sekitar pukul 19.30 waktu setempat. “Kami melihat warga kampung itu pulang dari kebun yang jaraknya sekitar 7 kilometer dengan berjalan kaki,” paparnya. Ketika itulah istri Fonataba mengusulkan pembangunan rumah di dekat kebun warga tersebut. “Sejak saat itu, mulai 2006 dianggarkan pembangunan rumah rakyat bertipe 36 sebanyak seratus unit,” papar dia.

Sebanyak 50 rumah dibangun di Kampung Bagarserwar dan 50 unit lagi didirikan di Kampung Kasukue. Rumah-rumah tersebut dibangun di atas tanah adat masyarakat setempat. Yang menentukan lokasi pembangunan rumah itu adalah ondoafi (tokoh adat) dan kepala kampung. Dengan begitu, diharapkan tidak ada masalah di kemudian hari.

Diceritakan, setiap rumah itu diberi dua tempat tidur, lampu solar cell, dan sumur. “Setelah rumah jadi, kami melihat anak-anak belajar di rumah masing-masing di bawah cahaya lampu dari solar cell tersebut. Sungguh kami terharu saat itu. Sebab, di tengah hutan yang sebelumnya gelap, kini mereka mulai merasakan sedikit kemajuan,” tutur penerima penghargaan Satyalancana Pembangunan pada 2009 tersebut.

Dari situlah, pada 2007 dianggarkan lagi pembangunan 600 lebih rumah rakyat. Kemudian, pada 2008 juga dibangun 600 unit lebih rumah itu. Akhirnya, pada 2010 telah dibangun 2.499 rumah rakyat. “Untuk satu kali tahun anggaran, biaya (pembangunan rumah rakyat) sekitar Rp 80 miliar dari dana alokasi umum (DAU). Untuk satu unit rumah, dianggarkan Rp 120 juta. Ada pula yang Rp 140 juta, bergantung tingkat kesulitan daerah. Namun, sekarang transportasi darat sudah lancar sehingga anggaran rata-rata untuk per unit rumah Rp 100 juta,” terang alumnus IIP (Institut Ilmu Pemerintahan) pada 1987 tersebut.

Rumah-rumah itu dibangun di pinggir jalan. Tujuannya, rakyat mudah mengakses alat transportasi untuk memasarkan hasil kebun. Jarak rumah yang satu dengan lainnya 100 meter. Halaman rumah digunakan untuk menanam bunga. Tanah di samping kanan atau kiri rumah dimanfaatkan untuk menanam ubi-ubian dan sayuran. Selain itu, lahan di belakang rumah digunakan untuk berkebun.

Setelah masyarakat mempunyai rumah dan kebun yang sudah menghasilkan, harus ada alat transportasi untuk memasarkan hasil kebun tersebut. Karena itu, harus ada truk. “Kami mulai mengadakan program bantuan truk ke kampung-kampung pada 2007. Kemudian, menyusul pengadaan truk pada 2008, 2009, dan 2010. Karena itu, sekarang telah ada 48 truk,” jelas dia.

Pada dua tahun pertama, pemda masih memberikan bantuan untuk perawatan truk itu. Namun, pada tahun ketiga, pemerintahan di daerah tersebut sudah berjalan sendiri.Tiga hari truk-truk tersebut digunakan untuk memasarkan hasil kebun ke Kota Sarmi maupun Jayapura. Kemudian, tiga hari sisanya, truk dimanfaatkan untuk mencari uang. Dengan begitu, masyarakat bisa membeli solar, membayar sopir, maupun membiayai perawatan truk. “Memang berat. Tetapi, sekarang sudah ada tiga kampung yang mampu beli truk lagi,” ungkap dia.

Di wilayah Sarmi, awalnya ada 58 kampung. Kemudian, ada pemekaran sehingga menjadi 86 kampung. Yang mendapatkan bantuan truk itu adalah kampung-kampung induk. Soal penghargaan ketiga dari Muri karena termasuk pejabat yang melakukan kunjungan kerja paling sedikit ke daerah, dia menganggapnya biasa saja. Selama lima tahun menjadi bupati, dia mengatakan hanya empat kali melaksanakan kunjungan dinas ke luar daerah. Seluruh tujuan kunjungan itu adalah Jakarta. “Bahkan, dua tahun saya tidak pergi ke Jakarta, yaitu 2008 dan 2010,” tegas penerima penghargaan Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha pada 2010 tersebut.

Itu tentu sangat berbeda dengan bupati-bupati lain di Papua, yang sangat sering pergi ke Jakarta. Bahkan, di antara mereka, ada bupati yang selalu menghabiskan weekend di Jakarta. Seringnya, para bupati tersebut pergi ke Jakarta dengan alasan melobi pemerintah pusat.

Mengapa tidak melobi pemerintah pusat seperti bupati lain? Dengan tegas, Fonataba menyatakan, sekarang lobi tidak diperlukan lagi. Sebab, aturan sudah jelas. “DAU dan DAK (dana alokasi khusus) sudah jelas. Jadi, tidak ada begitu-begitu lagi. Dulu, boleh begitu. Tapi, sekarang mereka (pemerintah pusat) melihat hasil kerja kami. Kalau kami kerja baik dan laporan dikirim secara rutin, DAU dan DAK pasti ditetapkan. Jadi, untuk apa sebenarnya ke Jakarta” ucap dia. “Kalau semua bupati datang, lalu dikasih arahan, itu kan hanya bersifat seremonial. Lebih baik melihat kesulitan rakyat,” imbuh dia.

Tiga penghargaan dari Muri tersebut dia persembahkan kepada semua masyarakat Sarmi. (c11/kum)

Sumber info : http://www.jpnn.com/index.php/jpnn_n…etail&id=71354

RS Yasmin Banyuwangi Terbaik dalam Asian Hospital Management Award 2010


Maksud dari dimuatnya tulisan ini agar,  semua bisa mengambil hikmah ternyata biaya Rumah sakit bisa lebih murah, dan tidak akan menjadikan para Dokter Menjadi Miskin, atau Rumah Sakit  rugi dalam biaya operasional rumah sakit, ko bisa yaa

ini di ambil dari jawapos hari sabtu tanggal 28 Agustus 2010

Beri Layanan Seharga Semangkuk Bakso

Prestasi membanggakan ditorehkan Rumah Sakit Yasmin Banyuwangi (RSYB) dalam ajang Asian Hospital Management Award 2010. Wakil Indonesia itu menyabet trofi excellent reward untuk kategori marketing, public relation, and promotional. Bagaimana RSYB mampu bersaing dengan RS-RS se-Asia dalam even itu?

NIKLAAS ANDRIES, Banyuwangi

Rumah Sakit Yasmin Banyuwangi sebenarnya tidak termasuk RS nomor satu di Banyuwangi. RS itu bahkan termasuk biasa-biasa saja secara fisik. Kapasitas RS tersebut juga relatif kecil. RSYB hanya memiliki 50 tempat tidur untuk pasien.

”Kalau melihat jumlah bed kami, memang masih kecil,” ungkap Direktur RSYB Burhanuddin Hamid Darmadji kepada Radar Banyuwangi (Jawa Pos Group), Selasa (24/8).

Berada persis di jantung Kota Gandrung, luas kompleks RSYB masih kalah dibanding rumah sakit milik pemerintah atau swasta lainnya di Banyuwangi. Apalagi, sebelum beralih fungsi menjadi rumah sakit seperti saat ini, masyarakat Banyuwangi lebih mengenal Yasmin sebagai laboratorium dan klinik kesehatan biasa.

Namun, seiring berjalannya waktu, klinik itu kemudian mengubah wajah dan status menjadi rumah sakit. Masyarakat pun kemudian mengenalnya dengan sebutan RSYB.

Meski secara ukuran fisik kecil, manfaat RSYB banyak dirasakan masyarakat Banyuwangi dan sekitarnya. Sebab, RS swasta tersebut terus mencari inovasi dan terobosan sehingga bisa memberikan pelayanan kesehatan yang murah serta berkualitas. Salah satunya, produk layanan kesehatan yang diberi nama Yasmin-Lakers Up.

Untuk mendapatkan layanan kesehatan itu, masyarakat tidak perlu merogoh kocek dalam-dalam.

Cukup dengan Rp 5.000, pasien sudah bisa mendapatkan layanan rumah sakit mulai rawat inap dan pengobatan lainnya di RSYB. Inovasi itulah yang kemudian mengantar rumah sakit tersebut mewakili Indonesia dalam ajang Asian Hospital Management Award 2010 di Seoul, Korea Selatan.

Sebelumnya, selama dua tahun berturut-turut pada 2008 dan 2009, RSYB menahbiskan diri sebagai RS terbaik di level nasional. Pada 2008 dalam ajang Persi (Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia) Award 2008, RSYB meraih juara ketiga bidang human resources development project (HRD). Metode pemberian remunerasi pegawai melalui parameter senyum menjadi awal inovasi rumah sakit tersebut.

Lalu, pada 2009, RSYB menelurkan inovasi anyar lagi. Kali ini di bidang marketing, customer service, dan public relation. Berkat inovasi itu, RSYB terpilih menjadi yang terbaik dalam Persi Award 2009 dan berhak mewakili Indonesia dalam kompetisi inovasi RS tingkat Asia tahun ini.

RSYB juga bisa menjawab kepercayaan yang diberikan itu. Mereka mampu meraih prestasi terbaik dalam ajang Asian Hospital Management Award tersebut. Yang membanggakan, even itu diikuti 10 negara yang melibatkan 500 manajer rumah sakit dari 58 rumah sakit ternama se-Asia.

Dalam kompetisi itu, RSYB mengusung topik pemasaran layanan kesehatan bertajuk selling hospital in a bowl of meatball (menjual rumah sakit dalam semangkuk bakso). Inovasi tersebut mendapat apresiasi dari dewan juri yang beranggota para pakar kesehatan dari Amerika Serikat, India, Hongkong, dan tuan rumah.

Dalam ajang internasional itu, RSYB memamerkan daya saingnya dengan rumah sakit ternama di kawasan Asia lainnya seperti Assunta Hospital dari Malaysia, Apollo Hospital Hyderabad dari India, Samitivej Hospital dari Thailand, dan beberapa peserta lainnya, termasuk wakil Indonesia lainnya, RS Dharmais Jakarta.

Dibanding RS-RS itu, RSYB termasuk paling kecil dan ”pelosok”. Namun, juri tidak terpengaruh kondisi tersebut. Mereka justru menilai inovasi yang ditunjukkan RSYB telah menginspirasi RS lain bahwa layanan kesehatan setingkat RS bisa dilakukan dengan supermurah, seharga semangkuk bakso.

Keberhasilan RYSB menarik perhatian sesama kompetitor dalam ajang tersebut. Beberapa rumah sakit di negara tetangga seperti Vietnam, Malaysia, dan Filipina menyatakan tertarik untuk mengadopsi ide pelayanan supermurah ala RSYB itu. Namun, sebagian wakil negara lain menyatakan sulit mengimplementasikan strategi marketing tersebut lantaran kebijakan pemerintah masing-masing.

”Kami bangga atas prestasi ini. Apalagi, presiden Asian Hospital Federation (AHF) berjanji memublikasikan terobosan kami ini dalam jurnal AHF,” ujar Burhanuddin.

AHF melihat, model pelayanan kesehatan yang diperkenalkan RSYB cukup unik dan terjangkau bagi masyarakat luas. Calon pasien cukup mengeluarkan biaya Rp 5.000 atau setara USD 0,5 setahun. Bila diwujudkan barang, ongkos sebesar itu hanya untuk semangkuk bakso di warung. ”Memang sangat murah dan terjangkau masyarakat luas,” tegas Burhanuddin yang juga penggagas inovasi pelayanan kesehatan di RSYB tersebut.

Menurut dia, kunci dalam pelayanan kesehatan ada pada kepercayaan konsumen kepada rumah sakit. Untuk mendapatkan pelayanan yang murah, RSYB menjembatani tiga komponen dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan. Yakni, rumah sakit, asuransi, dan masyarakat selaku customer.

”Kami ingin keberhasilan ini menjadi inspirasi bagi semua rumah sakit di Indonesia. Karena itu, kami akan membukukannya agar bisa dijadikan panduan RS lain yang ingin menerapkan,” tegasnya.

Kadal di Negeri Senewen


Djoko Suud Sukahar – detikNews

Jakarta – Ini negeri sejuta janji. Dasarnya slogan. Kebijakannya pamflet. Pejabatnya pemalas dan tukang buat alasan. Ditambah rakyatnya ngegosip dan ‘ngerumor’, lengkap satu paket sebagai negara ‘halusinasi’. Nyaman di tengah kebisingan kalimat-kalimat liris. Massal terjangkit megalomania. Nikmat berkelana dalam impian di tengah kekacauan hidup nyata.

Dari Orde Lama sampai Orde Reformasi tak banyak berubah paket itu. Sejak dulu saya selalu mendengar rakyat akan sejahtera, pendidikan murah, pengangguran nihil, pekerjaan gampang, hidup ayem tentrem karta raharja. Persis gambaran zaman Kalasuba yang disuratkan Jangka Jayabaya.

Kata-kata klise itu diulang-ulang keluar dari mulut para pemimpin negeri. Pemerintahan bersih, jabatan yang amanah, anti korupsi janji aksioma. Kata-kata indah itu meluncur ringan dari bibir berbeda-beda, tapi nada, diksi dan aksentuasinya sama. Mulut itu membeo. Robot terprogram, programernya jabatan dan kekuasaan.

Tapi apa tindakan di balik keluhuran kata itu? Hampir semuanya korupsi. Baik yang tertangkap atau yang belum tertangkap. Baik yang bagian menangkap koruptor maupun yang tampilannya santun, dermawan, dan agamis. Negeri ini memang sudah terjangkit virus korupsi paling akut.

Lihat kabar yang tersebar saban hari. Korupsi terjadi di mana-mana. Pejabat atau wakil rakyat sama saja. Penegak hukum atau korban hukum melakukan langkah serupa. Menyogok atau disogok. Mereka pakar penilep uang rakyat, yang membuat kita sering memakai idiom mereka, uang dengar, uang tutup mulut, uang kerohiman, yang konotasinya adalah komisi atau dana kutip.

Virus ini merambah seluruh sektor. Tak terasa kita jadi piawai. Menjadi jagoan ngadali dan ngakali. Kadal bertemu kadal beranak kadal, dan entah berapa generasi lagi negeri ini bisa sama kata dan tindak, bisa beriman sebetul-betul iman pada Tuhan. Sebab semuanya ramai-ramai mencari kesempatan untuk melakukan kebobrokan itu.

Pembentukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Satgas Mafia Hukum ternyata tidak mematikan virus itu. Malah virus ini kian cerdas untuk jadi kadal sejati. Tidak mau lagi pegang pimpinan proyek atau bagian pembelian yang selama ini ‘ladang kutip’, tetapi negosiasi siluman korupsi yang aman. Sosialisasi program digalakkan, dan dari sini istilah belah durian diberdayakan. Gol, hasilnya dibagi dua.

Virus itu sudah memasuki aliran darah. Otak dan rasa terkontaminasi. Kemanusiaan dan keyakinan tak mampu mencegahnya untuk berhenti. Malah mayoritas berasumsi ibadah pada Tuhan wajib, tetapi maksiat jalan terus.Tindakan jelek dianggap maqom manusia. Dan kejelekan itu seluruh atau sebagian ditimpakan pada setan yang pekerjaannya memang menggoda.

Makin tahun warga yang waras makin sedikit. Penjara penuh sesak dihuni mantan warga terhormat. Ada gagasan penjara akan direnovasi agar sejuk, indah dan nyaman. Gagasan itu naga-naganya bukan ide yang didasarkan atas nama kemanusiaan, tetapi karena banyaknya para ‘mantan terhormat’yang komplain hidup di penjara tidak enak.

Kalau ingin memanusiakan manusia, rakyat papa yang mayoritas menghuni negeri ini adalah prioritas yang layak diberdayakan. Bukan koruptor, perampok, maling yang menipu, memeras dan menista rakyat jelata. Memiskinkan dan membodohkan rakyat adalah tindakan barbar. Manusiawikah memanusiakan ‘mantan barbarik’ ketimbang memanusiakan rakyat yang kelaparan?

Ini memang negeri senewen. Di negeri ini semua orang bicara kebaikan, tetapi semua orang berbuat tidak baik.

Djoko Suud, budayawan tinggal di Jakarta.